Gubernur Akui Ponpes Miliki Peran Penting Cetak SDM Berkualitas di Sumsel

Dengan Menyeimbangkan Iptek dan Imtak

MARTAPURA, SuaraSumselNews | GUBERNUR Sumsel H Herman Deru meyampaikan ungkapan rasa terima kasihnya kepada jajaran pengasuh  Ponpes Wali Songo, Tumi Jaya Kabupaten OKU Timur yang menggelar pengajian akbar dalam rangka menyongsong 100 Tahun NU yang juga dirangkaikan  dengan pencanangan  Kepengurusan Mejelis Mubaligh dan Mubalighoh Sumsel di OKU Timur,  Kamis (19/1) siang.

Menurut Herman Deru kegiatan  ini memberikan makna dan manfaat yang luar biasa karena selain ajang memperkuat tali  silaturahmi juga sebagai syiar Islam.

Herman Deru menilai saat ini keberadaan Ponpes di Sumsel  sangat luar biasa dalam mendukung pemerintah dalam membangun Sumber Daya Manusia (SDM) Sumsel dengan menyeimbangkan antara ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) dan iman dan takwa (imtak).

“Ponpes ikut serta dalam mencerdaskan kehidupan bangsa. Karena disana ada doktrin selain ilmu pengetahuan umum  tapi juga menanamkan ilmu keagaman,” terangnya.

Herman Deru menilai ponpes memiliki  beban moril yang lebih tinggi dibanding pendidikan umum lainnya. “Jadi jangan heran jika alumni ponpes punya nilai lebih pada ilmu keagamaan,” ujarnya.

Herman Deru mengaku kenapa begitu perhatian kepada ponpes. Karena dia ingin ponpes membentuk jiwa kompetitif. Artinya dari proses mengajar itu agar setiap ponpes mempunyai keunggulan.

“Inilah salah satu tugas ponpes, agar menonjolkan ilmu pendidikan yang tidak sama dengan ponpes lainnya. Jadi ada keanekargaman dalam pendidikan namun tidak melanggar dari ilmu aturan pendidikan itu sendiri,” kata Herman Deru.

Lebih lanjut Herman Deru meminta Kepengurusan Mejelis Mubaligh dan Mubalighoh Sumsel yang baru saja dicanangkan agar menjadi sebuah perkumpulan dalam bertukar pemikiran bagi para ulama dalam  membuka ruang pengetahuan  syiar Islam dimasa depan.

“Jadi tugas ini lebih berat karena tantangannya saat ini sudah luar biasa. Jadi Mubaligh dapat menyesuaikan materi kondisi sekitar, “tutupnya.

Sementara itu ketua pelaksana pengajian , KH Imam Muarif mengucapkan terim kasih kepada Gubernur Herman Deru sudah hadir di  Ponpes yang sudah  didirikan   9 tahun silam. Namun saat ini lanjut dia, masih belum ada asrama. Karena itu dirinya berharap dukungan dan perhatian Gubernur Herman Deru agar dapat membantu pembangunan  asrama bagi para santri.

“Ini kita lakukan tidak lain untuk menunjang kelancaran proses belajar para santri selama mereka mondok,” tandasnya.(*)