oleh

Sekolah Tatap Muka Digelar Mei, Disbud Lubuklinggau ‘Simulasi

LUBUKLINGGAU, SuaraSumselNews | SIMULASI sekolah tatap muka di Lubuklinggau rencananya akan dilaksanakan pada Mei 2021 mendatang.

Kini, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) telah menginstruksikan seluruh sekolah di Lubuklinggau untuk mempersiapkan sarana dan prasarana penunjang kesehatan.

Hal tersebut setelah keluarnya aturan dari Mendikbud Nadiem Makarim yang menegaskan semua sekolah harus sudah membuka belajar tatap muka pada Juli 2021 nanti.

Kadisdikbud Lubuklinggau, Dian Candera, mengatakan, persiapan sekolah tatap muka di Lubuklinggau sedang berjalan, sekarang masing-masing sekolah tengah bersiap menyambut belajar tatap muka.

“Kita tengah mempersiapkan delapan item syarat sekolah tatap, bahkan persiapan sekolah ini sudah siap sejak sekarang,” ungkapnya pada wartawan, Rabu lalu (31/3).

BACA JUGA:  Bupati dan Wabup Dengarkan Pandangan Raperda Inisiatif DPRD Lahat

Ia menyebutkan, untuk item prokes yang harus disiapkan sekolah dalam menghadapi tatap muka ini mulai dari ruang kelas hingga WC harus benar-benar terjaga dan sesuai protokol kesehatan (prokes).

Menurutnya, untuk masalah prokes ini sebenarnya sekolah-sekolah di Lubuklinggau telah siap, sebab sejak Desember lalu seluruh sekolah sudah diinstruksikan menyiapkan prokes menghadapi persiapan belajar Januari lalu.

Termasuk juga persiapan ruang belajar untuk masing-masing kelas, masing-masing sekolah sudah diinstruksikan untuk menyiapkan.

“Termasuk ruang kelasnya, sudah kita perintahkan untuk menyiapkan, misalkan kapasitas ruang belajar untuk siswa itu tidak boleh lebih dari 50 persen dari jumlah ruang kelas yang digunakan untuk tatap muka,” ujarnya.

Ia juga menambahkan, saat ini sejumlah guru di Lubuklinggau telah mengikuti vaksinasi Covid-19 tahap pertama yang menyasar 2.020 guru yang terdiri dari 1.303 guru Sekolah Dasar (SD) dan 7.017 guru Sekolah Menengah Pertama (SMP).

BACA JUGA:  Guberbernur Sumsel Buka UKW PWI Sumsel ke-33

“Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 untuk guru ini dilaksanakan secara serentak sejak beberapa waktu lalu, di masing-masing puskesmas sesuai dengan puskesmas terdekat tempat guru mengajar,” ungkapnya.

Selain tenaga pendidik, tenaga satuan pendidikan yang bekerja di lingkungan Disdik Lubuklinggau juga tengah proses vaksinasi.

“Namun, ada beberapa yang belum, karena sebagian saat pelaksanaan vaksin kemarin ada yang masih dinas luar dan akan kita jadwalkan lagi,” ungkapnya.

Ia menambahkan, vaksinasi Covid-19 untuk guru dan tenaga satuan pendidikan ini merupakan tambahan salah satu item, syarat sekolah tatap muka di Lubuklinggau.

“Salah satu item syarat berlajar tatap muka bulan Juli nanti ya guru penjaga sekolah, dan petugas kantin semuanya harus sudah vaksin, baru proses belajar tatap muka bisa jalan,” ujarnya. (*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.