oleh

Jaringan Gas Lebih Praktis, Dapat Digunakan Non Stop

RAPAT Koordinasi Jaringan Distribusi Gas Bumi di OKU

 

BATURAJA, SuaraSumselNews | RAPAT Koordinasi Pembangunan Infrastruktur Jaringan Distribusi Gas Bumi untuk rumah tangga Tahun 2020 di OKU bersama Direktur Perencanaan dan Pembangunan Infrastruktur Migas Kementerian ESDM R.I di Ruang Rapat Bina Praja Pemkab OKU, Kamis (16/7).

Bupati Ogan Komering Ulu (OKU) Drs. H. Kuryana Azis mengatakan program pembangunan jaringan gas bumi untuk rumah tangga ini adalah kebijakan Pemerintah Kabupaten OKU yang dimaksudkan agar masyarakat dapat menikmati keberadaan gas bumi yang ada di Bumi Sebimbing Sekundang.

Program City Gas merupakan program strategis yang direncanakan Pemerintah Kabupaten OKU sejak tahun 2017 yang tertuang dalam RPJMD 2016-2021.

Bupati mengatakan program ini diselaraskan dengan kebijakan pemerintahan Presiden Jokowi yang mengutamakan pembangunan infrastruktur. Diantaranya infrastruktur sarana jaringan gas bumi untuk kebutuhan rumah tangga.

Nota kesepakatan yang ditandatangani Dirjen Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM pada 6 April 2020 lalu, saat ini sudah dilaksanakan pekerjaan fisik. Untuk tahap pertama, membangun kontruksi jaringan gas yang mencakup 2 kecamatan.

Masing-masing, Kecamatan Lubuk Batang sebanyak 11 desa, dan Kecamatan Baturaja Timur 2 desa dan 1 kelurahan. Dengan panjang jaringan pipa gas terdiri dari pipa induk 41,390 Km, dan pipa distribusi sepanjang 124,084 Km.

Pemerintah Kabupaten OKU mengucapkan terima kasih kepada Kementerian ESDM dalam mendukung pembangunan jaringan gas bumi. Diharapkan dapat dilanjutkan pada tahun anggaran 2021 untuk penyelesaian DED pembangunan jaringan gas tahap kedua.

Sementara itu, Direktur Perencanaan dan Pembangunan Infrastruktur Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM Alimuddin Baso, S.T., M.BA , mengakui, program jaringan gas merupakan program prioritas pemerintah yang bertujuan untuk menekan peningkatan biaya subsidi LPG 3 kg.

Warga yang menjadi pelanggan dapat kooperatif terhadap jaringan yang telah terpasang dilingkungan sekitarnya. Sehingga manfaat jaringan gas bisa dioptimalkan.

Kara Alimuddin Baso pemanfaatan gas bumi untuk rumah tangga, selain lebih menghemat subsidi LPG yaitu sekitar Rp.178 milyar pertahun atau jumlah import LPG yang berkurang sekitar 25.500 ton pertahun.

Penghematan tersebut memanfaatkan APBN tahun 2019 yang menyasar sebanyak 17 Kabupaten dan Kota, salah satunya adalah Kabupaten OKU.

Pelaksana KSO Pratiwi Dharma yang diwakili Project Manager Jaringan Gas Agus Kartika menjelaskan, pembangunan jaringan gas lebih praktis lantaran dapat digunakan 24 jam. Serta lebih aman dikarenakan tekanan jaringan gas lebih rendah dari tekanan LPG. Artinya, apabila ada kebocoran gas langsung naik ke atas ke udara bebas.

Pada kesempatan ini, Bupati OKU, Kementerian ESDM, dan OPD terkait melihat langsung sejauh mana progres pekerjaan jaringan gas di Kabupaten OKU, yaitu di desa Lubuk Batang, dan desa Lunggaian.

Hadir pula pada acara ini Polres OKU, Kodim 0403 OKU, Kejari OKU, Asisten I, III, Sekwan, Inspektorat, Bappelitbangda, PUPR, Perkim, DLH, Kesbabgpol, Camat Baturaja Timur, Camat Baturaja Barat, Camat Lubuk Batang, Kabag Hukum dan HAM, dan peserta rapat lainnya. (*)

laporan : fikri

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed